Ukraina: Penghancuran Struktur Medis Dalam Skala Besar

0
Ukraina Penghancuran Struktur Medis Dalam Skala Besar
Lubov Hryhorievna, 67 tahun, lahir dan menghabiskan seluruh hidupnya di Starohnativka di wilayah Donetsk.

KYIV/BRUSSELS, Pelita.co – Organisasi kemanusiaan medis internasional Médecins Sans Frontières/Doctors Without Borders (MSF) mengungkapkan penghancuran besar-besaran dan meluas fasilitas kesehatan di Ukraina, dan hambatan besar untuk perawatan medis di bawah pendudukan militer Rusia (23/032022).

MSF mendesak semua pihak yang bertikai untuk menegakkan hukum humaniter internasional dan kewajiban mereka untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil dan untuk memastikan akses ke obat-obatan penyelamat jiwa dan persediaan medis untuk orang yang membutuhkan.

Menyusul eskalasi perang pada Februari 2022, tim MSF menilai kebutuhan medis dan kemanusiaan masyarakat di 161 kota dan desa di wilayah Donetsk dan Kherson untuk memberikan bantuan medis kepada mereka yang tinggal di dekat garis depan. Meskipun ada permintaan untuk bekerja di kedua sisi garis depan, MSF hanya dapat beroperasi di area di bawah kendali Ukraina dan pengamatan kami terbatas pada area tersebut.

Tim kami menyaksikan secara langsung rumah, toko, taman bermain, sekolah, dan rumah sakit menjadi puing-puing. Di beberapa kota dan desa tempat kami bekerja, kehancurannya mutlak. Sepanjang 1.000 km garis depan di Ukraina, beberapa area telah terhapus begitu saja dari peta“, kata Christopher Stokes, Kepala Program MSF di Ukraina.

Rumah Sakit Bukanlah Tempat Yang Aman

Pada pertengahan 2022, pekerja medis MSF telah menyaksikan serangan terhadap infrastruktur layanan kesehatan. Dalam dua kejadian terpisah, di Mikolaiv pada bulan April dan di Apostolove pada bulan Juni, mereka menyaksikan efek nyata dari munisi tandan (traktat internasional yang melarang penggunaan bom tandan atau bom curah di rumah sakit, membuat kegiatan medis ditangguhkan selama beberapa hari dan secara efektif menghilangkan akses pasien ke perawatan medis. Dalam tiga kasus lain pada 8, 11, dan 15 Oktober 2022, tim MSF juga menemukan keberadaan ranjau darat anti-personil di dalam rumah sakit yang berfungsi, di area yang sebelumnya berada di bawah pendudukan Rusia di wilayah Kherson, Donetsk, dan di Izyum.

“Penggunaan ranjau darat tersebar luas di daerah garis depan, tetapi melihat mereka ditempatkan di fasilitas medis sungguh mengejutkan: tindakan tidak berperikemanusiaan yang luar biasa. Ini mengirimkan pesan yang jelas kepada mereka yang datang untuk mencari obat atau perawatan: rumah sakit bukanlah tempat yang aman”, kata Vincenzo Porpiglia, Koordinator Proyek untuk kegiatan MSF di wilayah Donetsk.

Tim medis MSF juga menemukan bahwa beberapa fasilitas medis yang terletak di bekas wilayah pendudukan Rusia di wilayah Kherson dan Donetsk telah dijarah, sementara kendaraan medis termasuk ambulans telah dihancurkan. Di dalam dua fasilitas ini mereka melihat senjata dan bahan peledak.

Kesehatan di bawah pendudukan

Keterangan dari petugas kesehatan dan pasien yang tinggal di bawah pendudukan Rusia menunjukkan pembatasan parah akses ke obat-obatan esensial, perawatan atau fasilitas medis. Akun ini dikuatkan oleh catatan medis MSF setelah 11.000 konsultasi (November 2022-Februari 2023). Tim medis MSF seringkali harus merawat pasien untuk kondisi kronis yang tidak diobati selama beberapa bulan.

Menurut pasien kami, orang tidak dapat mengakses layanan kesehatan terutama karena pembatasan pergerakan, karena penghancuran besar-besaran fasilitas kesehatan atau sebagai akibat dari perilaku beberapa unit Rusia yang tidak dapat diprediksi. Pasien juga melaporkan bahwa fasilitas medis dan apotek yang masih hidup dijarah dan pasokan obat-obatan tidak dijamin secara sistematis oleh pasukan pendudukan. Wawancara yang dilakukan konsisten dengan diagnosis medis dari banyak pasien MSF yang tidak diobati selama berbulan-bulan.

MSF mengingatkan pihak yang bertikai tentang kewajiban mereka untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil. Rumah sakit dan fasilitas kesehatan lainnya tidak boleh menjadi sasaran. Pihak-pihak yang bertikai juga harus mengizinkan pasokan obat-obatan penyelamat jiwa, pasokan medis tanpa halangan, dan menyediakan akses yang aman dan tanpa hambatan ke bantuan kemanusiaan independen bagi mereka yang membutuhkan.