Artis AI Muda, Koleksi Karya Pertama Yuma Kishi, “Imaginary Bones” Sedang dijual!

Artis AI Muda, Koleksi Karya Pertama Yuma Kishi, Imaginary Bones Sedang dijual!

Pelita.co – Dengan popularitas seni NFT baru-baru ini, seni AI telah mendapatkan begitu banyak perhatian bahkan lebih. Seniman AI muda, Yuma Kishi, yang telah mendapatkan pengakuan tidak hanya di Jepang tetapi dari seluruh dunia, telah merilis koleksi karyanya yang pertama.

Kishi menganggap dirinya sebagai “Katalis” AI. Dia mewujudkan aktivitas kreatifnya melalui tubuhnya sendiri. Dia baru-baru ini mulai membangun karya tiga dimensi dengan mengubah bentuk seni dari gambar yang dibaca oleh AI bernama ”GAN”.

Koleksi karya ini diberi nama “Imaginary Bones” dan merupakan judul yang tepat dari pameran tunggalnya di √K Contemporary (Root K Contemporary, Shinjuku Tokyo). Inti dari koleksi dalam karya terbarunya adalah tentang reinterpretasi “tulang” dari sudut pandang AI. Konsep karya ini adalah menghadirkan tulang belulang ke dunia dengan bentuk dan aturan yang berbeda dari dunia kita.

Selain itu, dalam koleksi tersebut terdapat karya-karya yang dipamerkan pada pameran tunggal pertamanya bertajuk “Neighbor’s room”, dan karya-karya lain yang sebelumnya belum pernah dipamerkan. Kumpulan karya ini akan membawa Anda pada perjalanan baru dimana Anda dapat membenamkan diri dalam karya Kishi dan AI yang ada di masa lalu, sekarang dan masa depan – yang semuanya begitu kompleks dan rumit.

Koleksi karya ini dijual dalam versi normal yaitu dalam bentuk buku dan juga edisi terbatas yaitu dengan seni NFT. Anda hanya dapat membelinya dari klub belanja oleh Pony Canyon dan tersedia untuk dibeli dari luar negeri.

Ada komentar pada koleksi dari seniman dan orang-orang terkenal yang bergabung dengan karya-karya dengan komentar dan puisi mereka.

Artis AI Yuma Kishi

Dia menganggap AI bukan sebagai sesuatu yang meniru orang, tetapi sebagai kecerdasan alien dari dimensi yang berbeda, dan dengan memasang kecerdasan ini di tubuhnya sendiri dan meminjamkan dirinya untuk memilikinya, dia menciptakan karya yang menempatkan kecerdasan digital dan tubuh analog dalam sebuah hubungan paralel.

Dalam karya-karyanya, ia sering meminjam motif dari sejarah seni rupa masa lalu, yang dipadukan dengan teknologi dalam bentuk yang terdistorsi. Bagi penonton yang mengintervensi ruang karya, hal ini menimbulkan sensasi seperti dislokasi sesaat kesadaran diri dan dunia yang ada di sini dan sekarang.

Dalam beberapa tahun terakhir, ia telah aktif di berbagai bidang, termasuk fashion untuk VOGUE dan NIKE × UNDERCOVER, kolaborasi dengan artis musik seperti GLIMSPANKY, Tempalay and Teebs, dan partisipasi dalam pameran grup “imma-ten” yang menampilkan manusia virtual, imma.

Dia juga dengan penuh semangat memamerkan karyanya sebagai seni NFT dan sebagainya. Sebagai pemimpin seni AI di Jepang, ia telah menarik perhatian dari luar negeri, dan telah berpartisipasi dalam pameran kelompok di luar negeri.